putus


lepaskan
dari terus kau cincang
dan kau buang dalam longkang
semua jerit pekik dia
yang meraung meminta ihsan
dari kau yang tak pernah mempedulikan

kenapa kau masih terus siksa
hati dia yang sudah lama terluka
yang sentiasa diam tanpa bicara
demi menjaga simpul tali
yang kau sendiri ikat mati

aku sendiri sakit
melihat simpul mati itu
yang kini dipegang dia sendiri
sedang kau biar longgar
dengan kuku tajam
yang saban hari menghaluskan
tetapi tidak mahu memutuskan.

2 ulasan:

  1. Teruknya. Menyakiti tanpa sikit pun peduli. T_T

    BalasPadam
    Balasan
    1. cerita benar. aku lihat sendiri.

      Padam